Market share kartu kredit Citibank tumbuh 20%

JAKARTA. Pertumbuhan kartu kredit di Indonesia yang cukup pesat ternyata juga dirasakan Citibank Indonesia (Citi Indonesia).

Chief Country Officer Citi Indonesia Tigor M Siahaan mengaku, meski sempat kena sanksi dari Bank Indonesia (BI) yang melarang bank menggaet nasabah karena kasus kekerasan, market share Citi langsung tumbuh 20% begitu suspen dibuka. Saat ini, total kartu kredit beredar milik Citi mencapai 1,5 juta.

"Dua per tiga transaksi berasal dari corporate card. Walaupun consumer card pertumbuhannya juga bagus," jelasnya, Rabu (21/11). Penggunaan corporate card akan terus digenjot Citi karena sektor ini tengah tumbuh di Indonesia.

Menanggapi rencana BI yang akan segera membatasi kepemilikan kartu kredit melalui Surat Edaran Nomor 14/17/DASP tentang Penyelenggaraan Kegiatan Alat Pembayaran Menggunakan Kartu (APMK), Citi mengaku tak khawatir kehilangan pangsa pasar.

"Secara spirit sangat bagus supaya orang hati-hati, tapi mesti liat penerapannya bagaimana. Pelaksanaannya mesti dijaga supaya smooth, ini memang tidak mudah," jelasnya.

Perlu diketahui, dalam aturan tersebut nasabah yang memiliki penghasilan antara Rp 3 juta hingga Rp 10 juta per bulan dilarang memiliki kartu lebih dari dua penerbit.